Khamis, 23 Februari 2012

ISU SAINS DAN TEKNOLOGI : Remaja dan etika dunia siber


Oleh MOHD. FARID MD. ALIAS

ISLAM menganjurkan umatnya supaya sentiasa teliti, bercakap benar dan menjaga maruah orang lain. Terdapat banyak perintah Allah dalam al-Quran supaya manusia menjaga amal dan lidah agar tidak terjerumus dalam perselisihan faham yang menyesatkan daripada syaitan.

Ini seperti dinyatakan dalam surah al-Israk ayat 53. Dalam surah Al-Hujurat ayat 10 hingga 12. Allah juga menegaskan bahawa perdamaian, bersangka baik dan mengelakkan gelaran buruk pada orang lain adalah sesuatu yang menjadi ikutan orang mukmin.

Ini diperkuatkan lagi dengan sepotong hadis yang berbunyi, daripada Abu Hurairah r.a., bahawa Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia berkata baik atau dia diam. Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan jiran tetangganya. Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan tetamunya. (riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim)

Anjuran Allah dan rasul ini memang bertepatan dengan senario pada hari ini. Ledakan teknologi maklumat membawa kepada tumbuhnya laman-laman berita dan sosial, forum dan blog.

Ia semakin meresap dalam budaya serta hidup seharian terutamanya remaja. Suatu berita atau cerita boleh disampaikan dengan pantas dan mudah dicapai, walaupun kandungannya tidak diketahui sumber dan kebenarannya.

Penulisan blog dan laman sosial misalnya, adalah satu medium yang hampir di luar kawalan.

Maklumat yang diambil daripada tulisan para penulis blog amat rapat hubungannya dengan binaan persepsi.

Persepsi boleh menyebabkan salah faham dan juga kesimpulan terhadap sesuatu secara tidak tepat.

Sememangnya persoalan persepsi adalah isu yang amat berkait dengan etika. Etika mesti dipelihara demi kebaikan masyarakat dan supaya blog atau seangkatan dengannya lebih dihormati.

Justeru, terdapat dua keperluan utama disini, iaitu etika dalam menyampaikan maklumat serta etika dalam menerima maklumat.

Dalam tradisi Islam, persepsi perlu didukung dengan ilmu, data dan fakta yang benar. Tanpa asas itu, persepsi akan lebih bersifat sensasi. Isu persepsi di zaman teknologi maklumat amat penting didukung dengan etika yang murni.

Sebelum seorang penulis blog memberi reaksi terhadap sesuatu tulisan atau pendapat, ia harus memiliki daya analitis yang tinggi supaya manfaat analisisnya menyumbang kepada agama dan pemikiran dan ilmu.

Bayangkan maklum balas yang diberikan berasaskan emosi yang melulu dan sensasi yang tinggi, ia bakal menjadi sampah sarap yang tidak boleh meningkat akal budi insan.

Kecenderungan ini semakin popular di kalangan sesetengah penulis blog yang tidak beretika menyebabkan tulisan dalam blog tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Etika yang tinggi bermaksud pendapat yang diutarakan bukan sahaja bernas, tepat, tetapi dalam masa yang sama diolah dengan bahasa yang beradab.

Pentingnya persepsi diperkukuhkan dengan maklumat benar kerana terdapat pelayar-pelayar blog mula membentuk pendapat awam dan menarik perhatian mereka untuk mengambil sikap serupa.

Jika persepsi itu tidak benar, hanya berasaskan khabar angin, maka mereka terlibat sama dalam melakukan fitnah terhadap orang lain.

Terdapat pandangan bahawa ruang blog setiap orang adalah kebebasan mutlaknya dan adalah haknya untuk menyatakan apa sahaja yang disukai.

Namun sebagai orang Islam yang beriman, kita perlu sedar bahawa setiap pendapat mestilah disokong dengan bukti dan asas yang bernas kerana secara umumnya penulis bertanggungjawab terhadap apa yang mereka tulis.

Apabila pelayar-pelayar blog yang tidak mempunyai daya saring yang tinggi, maklumat-maklumat yang lemah dan tidak berasas tentu diterima bulat-bulat dan ini bakal mengundang persepsi.

Secara tidak langsung, apabila menjadi persepsi, ia mula membentuk sikap, watak malah keputusan.

Justeru di sini kita melihat kepentingan penulis blog menulis dengan etika dan rasa kebertanggungjawaban yang tinggi.

Sebabnya, banyak kerosakan akan timbul dari maklumat yang salah dan tidak jelas. Pentingnya maklumat yang benar dan rasa ketuhanan menjadi sandaran setiap penulis blog supaya kesannya membawa manfaat dan meningkatkan khazanah ilmu kepada orang lain.

Sumber :http: //www.utusan.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan