Khamis, 29 Mac 2012

ISU SOSIAL : Bina keyakinan diri remaja


Oleh : NURUL IZZAH SIDEK

PARA remaja dalam hidupnya sentiasa berhadapan dengan pelbagai cabaran. Cabaran ini tidak sahaja sifatnya budaya dan pemikiran, tetapi juga gaya hidup. Asas yang sangat penting menjadi benteng kekuatan remaja ialah masalah keyakinan diri.

Keyakinan diri ini akan dimiliki oleh remaja sekiranya golongan itu tahu dengan jelas siapa diri mereka sebenarnya dan merasakan dia ada bakat serta potensi untuk berhadapan dengan sesuatu. Ia tidak hanya bergantung kepada orang lain atau menciplak terhadap apa yang terjadi.

Keyakinan diri menjadi sempadan, sama ada kita remaja mempunyai daya mandiri yang tinggi supaya sesuatu yang dihadapi dapat difikirkan dengan bijaksana.

Selain, memilih jalan keluar yang baik supaya kebuntuan dan cabaran yang dihadapi tidak menjadikan remaja orang yang sentiasa dalam keadaan tertekan dan putus asa.

Keyakinan membolehkan remaja melakukan sesuatu dan menghadapi apa jua dengan yakin. Keyakinan bahawa akal yang Allah berikan mampu menjadikan remaja untuk berfikir dengan baik.

Kalbu yang Allah kurniakan membolehkan remaja mengawal perimbangan emosi dengan baik dan daya yang Allah anugerahi boleh menjadikan remaja sentiasa ingin melakukan amal yang bermanfaat.

Bayangkan kalau keyakinan diri tidak ada pada remaja, ia mudah menjadi pak turut terhadap pandangan orang lain. Sentiasa bergantung kepada pertimbangan orang lain dalam membuat keputusan.

Selalu mengambil sikap serba salah dan tidak menentu. Merasa diri serba tidak kena dan akhirnya mudah menerima pendapat orang lain tanpa ada soal jawab dan kritik untuk menilai. Keadaan remaja seperti ini boleh meletakkan dirinya dalam keadaan yang tidak menyumbang.

Keyakinan diri kepada remaja perlu dibina dengan ilmu dan latihan. Ia tidak boleh datang dengan sendiri. Asas ilmu menjadi sangat penting supaya ilmu mempedoman remaja berfikir dan mampu membuat keputusan bijaksana.

Apabila remaja tidak memiliki pemikiran yang kritis dan analitis, ia mudah dipengaruhi oleh emosi. Remaja sebegini akan bersikap reaktif yang didorong oleh persepsi yang selalunya salah dan ia sangat bahaya apabila ia menjadi dewasa nanti.

Keyakinan diri ini amat perlu bagi remaja supaya remaja belajar menghargai bakat yang ada padanya. Kalau orang lain boleh melakukannya, para remaja harus yakin bahawa dia juga boleh melakukan perkara yang sama.

Dengan syarat para remaja harus ada ilmu, bersikap terbuka terhadap idea-idea yang baik daripada orang lain, ada kemampuan membezakan yang baik dengan yang buruk dan cuba menjadi contoh yang terbaik kepada orang lain.

Ini boleh dilakukan sekiranya para remaja suka berbincang, bertukar-tukar pandangan, sedia dikritik dan mampu mengkritik secara membina, tahu di mana kekuatan dan kelemahan diri dan melakukan sesuatu mengikut upaya dan kebolehan yang ada dan bersedia untuk menyumbang ke arah kebaikan di mana yang perlu.

Keyakinan diri remaja ini perlu dibina sejak dari awal umur lagi supaya zaman remaja dan dewasanya nanti sudah mempunyai asas yang kukuh dan bakal membentuk jati diri contoh terhadap orang lain.

Bayangkan apabila dewasa nanti remaja ingin berumahtangga, keyakinan diri boleh menjadikannya pasangan yang matang dan dewasa dan bakal membina rumah tangga yang terhindar daripada krisis dan konflik.

Sumber : http : //www.utusan.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Komen