Jumaat, 29 Januari 2010

Menutup Keaiban Orang Lain


Daripada Abu Hurairah r.a. berkata:


"Dan sesiapa yang menutup keaiban seorang muslim maka Allah ta'ala akan menutup keaibannya di dunia dan di akhirat. Dan Allah ta'ala akan sentiasa menolong seorang hamba selama ia menolong saudaranya.

(Hadith riwayat Muslim)


Tidak ada orang yang tidak berdosa, dan tidak ada orang yang tidak melakukan kesilapan. Cuma bezanya, banyak atau sedikit, besar atau kecil, teruk atau tidak, kelihatan atau tidak kelihatan. Bagi orang yang bijaksana, ia memandang ke dalam dirinya(bermuhasabah) dan bertaubat daripada dosa-dosanya dan membetulkan
kesilapan-kesilapannya. Dia menutup keaiban orang lain, dia menjaga harga diri sendiri dan harga diri orang lain. Dengan cara itu dia telah mewujudkan suasana saling menghargai dan baik sangka terhadap orang lain.


Tetapi dalam keadaan tertentu, seperti menjadi saksi pada suatu pembicaraan, untuk membendung manusia supaya tidak terikut-ikut dengan kejahatan seseorang, atau mendedahkan keaiban orang yang memang dengan sengaja mendedahkan kesalahannya sendiri di hadapan orang ramai, maka hal yang sedemikian dibolehkan untuk keperluan yang disebutkan tadi sahaja, bukan untuk disiarkan di media-media untuk tontonan umum.

Sumber : Buku Akhlak Mulia, Empat Puluh Hadits, Khazanah Banjariah, Maahad Tarbiah Islamiah

Tiada ulasan:

Catat Komen