Ahad, 20 Januari 2013

ISU SAINS DAN TEKNOLOGI : Akan pupuskah surat khabar?


Oleh : HAFIZAHRIL HAMID

RAMAI pihak berpandangan industri penerbitan terutama surat khabar dan majalah kini sudah sampai ke penghujung.

Keadaan ini berbeza jika dibandingkan pada 15 atau 20 tahun lepas yang mana sumber utama mendapatkan maklumat hanya berlandaskan surat khabar, buku dan majalah.

Kini surat khabar dikatakan sebagai sumber maklumat yang ketinggalan zaman jika dibandingkan dengan media baru yang semakin berleluasa penggunaannya.

Sumber media baru seperti blog, portal berita mahupun laman sosial seperti Facebook dan Twitter semakin mendapat tempat dalam kalangan masyarakat terutama orang muda.

Sebenarnya perkara sama pernah berlaku apabila televisyen dan radio menjadi fenomena dalam kalangan masyarakat sekitar 1950-an dan 60-an.

Ramai yang berpandangan televisyen bakal mengakibatkan surat khabar akan melalui liku-liku sukar kerana peranannya yang lebih menyeluruh.

Namun surat khabar masih kekal utuh bukan sahaja dalam menyampaikan maklumat bahkan menjadi teras dalam mencambah dan menyebar pemikiran rakyat.

Pupus

Terdapat pihak yang berpandangan surat khabar tidak mampu bertahan lama. Ada yang berpandangan dalam tempoh 20 hingga 30 tahun lagi surat khabar akan pupus.

Ada yang lebih dangkal hanya mensasarkan dalam tempoh lima tahun surat khabar akan disimpan di muzium berdasarkan kajian yang dilakukan oleh USC Annenberg's Center for the Digital Future.

Tidak dinafikan surat khabar kini melalui zaman kelamnya. Edaran akhbar di seluruh dunia kini merosot dengan mendadak atas faktor medium media baru yang bercambah tidak terkawal.

Sejak akhbar pertama di dunia, Relation aller F├╝rnemmen und gedenckw├╝rdigen Historien membuat kemunculan di Jerman pada 1605, tradisi pembacaan akhbar menjadi satu kemestian dalam kehidupan seharian.

Begitu juga apabila surat khabar pertama wujud di negara ini melalui The Prince of Wales Island Gazette pada 1806 di Pulau Pinang, ia menjadi pemangkin awal dalam mendidik dan mengubah pemikiran masyarakat tempatan.

Namun kini peranan ini cuba diambil alih oleh media baru yang kebanyakannya masih belum teruji kewibawaannya.

Sehingga kini ternyata surat khabar masih mempunyai kekuatannya sendiri terutama dalam laporan berita yang tepat dan kredibel selain menjadi pilihan para pengiklan, sesuatu yang masih belum dapat ditandingi oleh media baru.

Nasib surat khabar sama ada pupus atau tidak akan hanya ditentukan oleh masyarakat jika mereka merasakan tidak lagi memerlukannya.

 Sumber : http : //www.utusan.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan