Khamis, 2 Julai 2009

CARA PENGGUNAAN TANDA NOKTAH DALAM PENULISAN

Bilakah tanda noktah digunakan dalam penulisan?

Pertama, tanda noktah dibubuh di akhir ayat penyata. Contohnya:

1. Dia guru.

2. Kami diundang ke rumahnya.

Kedua, tanda noktah digunakan di akhir ayat perintah, sama ada ayat perintah jenis ayat suruhan, ayat larangan, ayat silaan, atau ayat permintaan. Lihatlah beberapa ayat contoh yang berikut ini:

3. Awak siapkan kerja ini sekarang. (ayat suruhan)

4. Tak usah kauambil tahu akan hal aku. (ayat larangan)

5. Silalah datang ke rumah saya. (ayat silaan)

6. Minta tuan-tuan jelaskan yuran persatuan. (ayat permintaan)

Ayat perintah yang terdiri daripada satu perkataan sahaja hendaklah dibubuh dengan tanda noktah di akhirnya. Contoh:

7. Berhenti.

8. Silakan.

Ketiga, tanda noktah dapat juga digunakan bagi mengakhiri ayat seruan yang tidak menggunakan tanda seru. Contoh:

9. Amboi, pandai sungguh budak ini.

10. Malang, sudah jatuh, ditimpa tangga.

Keempat, tanda noktah perlu digunakan juga di akhir ayat yang bukan ayat tanya, tetapi menggunakan kata tanya atau kata yang berfungsi sebagai kata tanya kerana ayat jenis ini tidak menggunakan tanda tanya di akhirnya. Contoh:

11. Kami tidak peduli siapa yang akan memenangi pertandingan itu.

12. Usah ditanya mengapa aku pergi.

Ayat tanya yang berbentuk retorik, yang tidak memerlukan jawapan, tanda noktah dibubuh di akhir ayat tersebut. Contohnya:

13. Mengapa kita tidak meneruskan perbincangan ini dengan lebih lanjut lagi.

14. Mengapa baru sekarang aku sedar akan muslihatnya berbaik-baik denganku.

Tanda noktah juga digunakan sebagai penamat ayat tanya dalam ragam ayat cakap pindah.

Misalnya:

15. Dia bertanya siapakah nama saudara, dan di manakah saudara tinggal.

Kelima, tanda noktah digunakan selepas kependekan atau singkatan nama. Contohnya:

16. T.S. Lanang

17. YBhg.

18. s.k.

19. A.M.N.

Keenam, tanda noktah digunakan dengan nombor atau huruf urutan. Dalam hal ini, noktah dibubuh di belakang angka atau huruf yang menjadi rujukan berurutan itu. Tanda noktah tidak dibubuh di belakang angka atau huruf jika angka atau huruf itu dikurung dengan tanda kurung. Perhatikan contoh yang berikut ini:

21. 7. atau (7) bukan (7). atau (7.)

22. ii. atau (ii) bukan (ii). atau (ii.)

23. III atau (III) bukan (III). atau (III).

24. 1.1 bukan 1.1.

25. 1.1.2 bukan 1.1.2.

26. a. atau (a) bukan (a). atau (a.)

27. B. atau (B) bukan (B.) atau (B).

Jika angka ringgit dan sen, tanda noktah menjadi pemisah angka ringgit dengan angka sen. Misalnya, RM4.50 sen. Tanda noktah menjadi tanda perpuluhan atau pecahan dalam Matematik. Contoh: 2.5 peratus, 5.6 juta, 5.2 x 1.05

Ketujuh, tanda noktah digunakan untuk memisahkan angka jam, minit dan saat. Misalnya: Pukul 3.45.40 (Pukul tiga empat puluh lima minit empat puluh saat). Harus diingat, penandaan masa dalam jam digital menggunakan tanda titik bertindih (:) sebagai pemisah di antara angka jam, minit dan saat. Contohnya: Pukul 3:45:40

Sumber : http://www.tutor.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan