Sabtu, 29 Ogos 2009

Mereka Kelak, Akan Mencerca Tuhan Kita

Masih terngiang kata-kata seorang pensyarah berkaitan perkara yang menghalang proses dakwah dalam tazkirah sempena ramadhan sewaktu masih menuntut di fakulti syariah dahulu. Antara bait-bait katanya yang masih menjadi pegangan saya dalam menyampaikan dakwah hingga kini ialah:

“Kadang-kadang orang tidak suka kepada Islam bukan kerana agama Islam itu sendiri tetapi kerana individu-individu yang menyampaikan Islam dengan cara yang salah dan tidak sepatutnya membuatkan orang yang tidak kenal Islam bertambah benci dan seterusnya menjauhi agama Islam yang benar lagi suci ini.”
'

Penulisan kali ini, saya kiaskan kata-kata ustaz tersebut dengan demonstrasi yang dianjurkan semalam oleh sekumpulan penduduk seksyen 23 Shah Alam dan beberapa NGO Melayu yang membantah pembinaan kuil hindu di tempat mereka. Sebenarnya artikel ini bukanlah hendak menyalahkan mereka berdemonstrasi berkaitan pembinaan kuil tersebut tetapi cara mereka berdemonstrasi pada saya agak keterlaluan apabila menggunakan kepala lembu sebagai lambang ketidakpuasan hati mereka.

Sememangnya kita orang Melayu mengetahui yang haiwan lembu disifatkan sebagai simbol kebodohan tetapi apakah orang India akan mentafsirkan perkara yang sama sedangkan umum mengetahui haiwan yang dinamakan lembu ini merupakan haiwan suci pada agama mereka. Ternyata sedikit sebanyak perbuatan tersebut telah mencalarkan imej Islam itu sendiri. Jijiknya perbuatan mereka yang sanggup memijak-mijak kepala lembu yang masih berdarah sambil mengangkat-angkat sepanduk bertulis “Take Beeer!!!” yang sepatutnya tertulis perkataan “Takbir” dalam Islam iaitu takrifannya kalimat Allahuakbar. Apakah mesej yang hendak mereka sampaikan hanya mereka sahaja yang mengetahui. Hendak marah pun jagalah adab dan batasnya kerana marah yang tidak berbatas boleh mengundang marah yang tidak berbatas juga kemudiannya.

Perbuatan dan tindakan kita janganlah sampai boleh melukakan hati penganut agama lain kerana Islam tidak mengajar kita sedemikian. Sedangkan kita sepatutnya berdakwah menyeru mereka kepada agama kita dengan mempamerkan keindahan dan kebaikan Islam. Atas sebab itu ada dalil tiada paksaan dalam memeluk agama Islam. Apa akan jadi sekiranya mereka juga selepas ini turut mempersendakan Tuhan kita ekoran dari tindakan kita terlebih dahulu menghina simbol ketuhanan mereka. Pastinya kita semua tidak inginkan perkara ini terjadi. Bersamalah kita mengajak dan menyeru manusia ke jalan kebenaran dengan hikmah dan kebijaksanaan bukan dengan nafsu dan kemarahan tambahan pula sekarang kita berada di bulan Ramadhan iaitu bulan penuh keberkatan dan keampunan. Saya tinggalkan penulisan ini dengan dua petikan kalam suci Al-Quran dari surah An-Nahl ayat 125 dan dari surah Al-An'am ayat 108 sebagai renungan dan panduan kita bersama:
'
“Serulah (manusia) ke jalan (agama) Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbantahlah (berbahaslah) dengan mereka dengan (jalan) yang terbaik. Sesungguhnya Tuhanmu lebih mengetahui akan orang-orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dia lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk.”
'
“Janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan. Demikianlah Kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu ia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan.”

Sumber : http: //mutiaraminda2u.blogspot.com/
'

Tiada ulasan:

Catat Komen