Ahad, 23 September 2012

ISU KENEGARAAN : Menyemai azam serta membajai usaha hingga menuai impian


BULAN Ogos sudah berlalu. September pula di penghujungnya. Bulan untuk melihat ke belakang dan memperingati sejarah negara juga dalam simpanan lipatan memori untuk tahun ini.

Ogos dan September tahun depan akan dibuka semula sejarah negara dan begitulah setiap kali datang bulan kemerdekaan.

Tetapi kini masanya wajar untuk memandang ke hadapan dengan menetapkan azam untuk memperbaiki negara bagi kesenangan diri, keluarga dan keturunan masa depan.

Tentunya azam yang kuat akan merintis kepada usaha. Sementara usaha berkesan akan membawa kepada mencapai impian. Barulah harapan dapat dituai.

Tetapi apakah harapan rakyat terhadap negara ini? Maka tentulah setiap penduduk di negara ini mengharapkan kehidupan yang selesa bagi diri, keluarga dan keturunannya.

Untuk menuai harapan, impian wajar jelas supaya berjaya dicapai. Impian setiap manusia adalah lebih kurang serupa. Lebih jelas jika dapat digambarkan mengikut peringkat usia.

Bagi mereka yang berada di dalam kategori warga emas, tentulah mereka mengharapkan persaraan yang tenang dan dalam kesihatan yang sewajarnya baik.

Perkara utama bagi diri mereka ialah tempat tinggal serta persekitaran yang mesra warga emas. Tuntutan kerohaniannya berada di tempat utama.

Mereka mahu mudah melakukan ibadah. Bukan saja surau dan masjid yang berhampiran tetapi juga kemudahan bagi melakukan umrah dan haji umpamanya.

Selain itu, perkara penting adalah penjagaan jasmaninya, seperti keperluan asas dan perkhidmatan kesihatan. Untuk itu, tentulah mereka mengharapkan simpanan wang yang cukup untuk melalui zaman-zaman akhir kehidupannya.

Tidak kurang juga kepentingan untuk kepuasan bersosial. Sokongan kawan-kawan, jiran-jiran dan anak-anak cucu yang melingkungi seseorang warga emas.

Inilah impian bagi semua manusia terhadap kehidupan mereka di hujung usia.

Adakah Malaysia mampu memenuhi impian dan harapan rakyatnya apabila mereka mencecah tangga hujung usia ini? Atau impian ini hanya dapat dicapai oleh segelintir saja sementara kebanyakan yang lain terpaksa melalui penderitaan yang hanya berakhir apabila meninggalkan dunia?

Tetapi impian seseorang bukan saja terhadap kehidupan yang selesa dan tenang di penghujung usianya. Malah mereka juga ingin untuk melihat anak-anaknya berjaya dalam hidup.

Apabila disebut berjaya tentulah dirujuk kepada kehidupan kedua-dua sisi, rohani dan jasmani. Rohani pula bukan semata-mata dari segi agama tetapi ketenangan jiwa.

Ini bermakna kehidupan keluarga yang bahagia dengan membesarkan anak masing-masing. Untuk ini tentulah ia memerlukan kerjaya yang bukan saja bermakna tetapi juga mendatangkan pendapatan yang lumayan supaya keluarga dapat menjalani kehidupan selesa.

Ini kesemuanya adalah impian setiap penduduk dalam mana-mana negara sekalipun.

Sementara anak-anak pula mempunyai impian bahawa mereka akan memperoleh pekerjaan yang baik dan meraih pendapatan lumayan. Untuk itu pula, mereka mengimpikan kemudahan pendidikan, daripada peringkat sekolah hingga ke menara gading.

Impian dan harapan setiap manusia dapat jelas digambarkan. Tentulah sepanjang kehidupan seseorang, mereka perlukan kebudayaan yang di dalamnya terdapat kesenian sebagai hiburan supaya kehidupan ini bukanlah suatu tempat yang memeritkan.

Sesebuah negara yang berjaya mampu memberi harapan kepada rakyatnya untuk mencapai impian ini.

Untuk itu pula, setiap penduduk negara ini pula perlu memainkan peranan masing-masing.

Bagaimanakah caranya seseorang memainkan peranannya? Oleh sebab setiap manusia ada kedudukan tertentu, maka di situlah peranannya. Umpamanya sebagai pekerja, pelajar, bapa, ibu dan lain-lain.

Mungkin semua ini dianggap sebagai retorik, atau kata-kata yang sering dihamburkan sedangkan maknanya sentiasa diketahui tetapi ia tidak mengubah keadaan.

Sebagai penulis ruangan, inilah peranannya. Penulis ini berusaha menghasilkan buah fikiran yang boleh memberi semangat atau sudut pandangan menarik serta segar kepada pembaca.

Sementara pembaca pula berperanan untuk menimba ilmu pengetahuan atau mencari mutiara yang boleh membantunya dalam kehidupan seharian.

Ada sudut pandangan yang mungkin disetujui dan begitulah sebaliknya. Tetapi sering kali disebut bahawa peranan akhbar adalah membuat sebuah negara bercakap kepada dirinya.

Maknanya akhbar dan media lain adalah medan untuk rakyat bercakap antara satu sama lain, bertukar-tukar fikiran supaya kesemuanya dapat menghasilkan aliran-aliran fikiran yang bermanfaat.

Masing-masing mempunyai peranan ke arah menggapai impian dan menuai harapan pada masa depan.

Sumber : http ://www.utusan.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Komen