Selasa, 25 Disember 2012

ISU EKONOMI : Antara gaji RM500 di tahun 70-an dan RM2,000 sekarang


Oleh : SYED ABDULLAH SYED OSMAN JAMALULLAIL

SEDAR atau tidak mata wang ringgit Malaysia semakin menyusut nilainya kerana berkemungkinan harga barang semakin naik begitu mendadak sekali. Nilai RM100 umpamanya, adalah seperti nilai RM20.

Bayangkan dengan RM20 itu pada tahun 70-an kita boleh membeli ikan kembung lima kilo dengan harga hanya RM12 dan dengan RM1 kita boleh bersarapan pagi dengan dua bungkus nasi lemak dan telur serta segelas air teh tarik.

Begitu juga dengan RM20 pada  zaman 70-an dahulu, kita mampu menyara hidup sekeluarga untuk beberapa hari serta dapat membayar tiket bas untuk ke bandar dan dapat pula memberikan belanja sekolah anak- anak sebanyak 30 sen sehari dan sudah memadai kerana sebungkus nasi lemak di kantin hanya 10 sen sahaja dan minuman juga 10 sen sahaja.

Kini pada tahun 2012, nilai RM20 hanya boleh membeli sekilo ikan kembung yang berharga RM14 sekilo dan hanya dapat bersarapan pagi untuk sepinggan nasi lemak dan telur serta teh tarik sekali makan sahaja.

Untuk tambang dan belanja anak-anak ke sekolah pula sekurang-kurangnya memerlukan RM5 seorang pelajar dan itu pun kadangkala tidak memadai kerana harga makanan seperti nasi lemak dan air teh tarik umpamanya tidak kurang daripada RM3 dan apabila dimasukkan harga tambang RM2 diperlukan untuk pergi dan balik sekolah.

Oleh yang demikian mereka yang bergaji RM500 pada tahun-tahun 70-an apabila dinilaikan semula pada tahun 2012 sama nilainya dengan RM2,000 dan itu pun lebih baik status seseorang  yang bergaji RM500  pada tahun 70-an.

Seseorang pekerja yang sudah berumah tangga memerlukan sekurang-kurangnya bergaji RM3,000 sebulan dan mereka yang masih bujang pula sekurang-kurangnya mendapat gaji RM2,000 barulah boleh dikatakan sebagai gaji minimum yang diperlukan untuk saraan hidup yang boleh dikatakan sempurna hidupnya di negara Malaysia ini.

Sumber : http : //www.utusan.com.my/

Tiada ulasan:

Catat Komen