Khamis, 25 April 2013

Kalau Memang Mahu


Kalau memang mahu
dulu kita bisa mengekalkan Tanah Melayu.

Kalau memang mahu
dulu kita bisa beraliran pendidikan yang satu.

Kalau memang mahu
dulu kita bisa memaktubkan perlembagaan
berdasarkan wahyu.

Kalau memang mahu
dulu kita bisa memutuskan cita negara
berasaskan wangsa jitu.

Lamun lakaran sejarah negara telah dirobah
atas cita dan tuntutan penjajah
kita sanggup memberi dan beralah
atas nama toleransi, integrasi, demokrasi dan muhibah
kita redha, akur dan pasrah
kendatipun kian sering jiwa kita menjadi gundah.

Sekian lama satu demi satu
tuntutan demi tuntutan mengikut telunjuk nafsu
penghinaan demi penghinaan terbit dari jiwa yang kelabu
masihkah kita atas nama peribadi yang syahdu
tunduk akur akan segala yang palsu?

Kalau memang mahu
kita bisa dari dulu, kini dan waktu muka bersikap padu
mewaraskan nurani, memutuskan sesuatu
atas pertimbangan kalbu
tidak menjual maruah, martabat dan harga diri
atas laba kuasa sementara yang palsu
bermuka-muka di hadapan cuvinis yang keliru dan dungu.

Kalau memang mahu
kita masih ada waktu
kita masih ada sesuatu
membetulkan yang semu.

Awang Sariyan
Kuala Lumpur
1 Februari 2011.

(Sumber : Kumpulan Puisi Mencari Makna Diri, DBP, Kuala Lumpur, 2012)

Tiada ulasan:

Catat Komen