Selasa, 27 Oktober 2009

ISU KERANCUAN BAHASA

SMS tidak daulatkan bahasa kebangsaan

BULAN Bahasa Kebangsaan sepanjang bulan ini bukan saja menuntut kita menggunakan dan mengutamakan bahasa Melayu, malah membudayakan bahasa dengan beradab dan sopan.

Adakah kita tertib dalam berbahasa atau kena pada masa dan tempatnya?

Paling mudah, kiriman khidmat pesanan ringkas (SMS). Tidak patut berlaku SMS yang menggunakan bahasa carca marba. Kita akui tujuan SMS adalah untuk menghantar pesanan ringkas tetapi hairannya mengapa ada pihak boleh pula menaip 'kenapa' sebagai `napew` tidak `nape` atau 'mana' sebagai `maner`? Bukankah ejaan sedemikian hanya memanjangkan kata berkenaan?

Selain itu, ada pula kakitangan yang mewakili jabatan buat pertama kali menelefon pegawai jabatan lain dengan membahasakan dirinya dan orang lain sebagai 'abang', 'adik`, 'Kak Ti' atau 'awak' atas urusan rasmi.

Hal ini turut 'berjangkit' dalam kalangan pelajar universiti. Apabila mereka berhubung dengan agensi atau syarikat atas keperluan kursus pengajian atau memohon peruntukan ada antara mereka sekadar menghantar SMS.

Mesejnya pula menggunakan bahasa yang sukar difahami. Jika menelefon pula, selepas memberi salam kerap dimulakan dengan "En Ali, ke ni?" Sepatutnya, lebih elok jika memperkenalkan diri dan meminta maaf terlebih dulu jika mengganggu kemudian barulah menyatakan tujuan menelefon.

Hakikatnya, panggilan formal seperti `encik` dan `saya` lebih sesuai jika berhubung atas urusan rasmi melainkan mungkin kenalan rapat atau umur sebaya. Berkomunikasi perlu mengambil kira faktor kesesuaian usia, masa, tempat dan kedudukan sosial.

Jika tidak, wujud keadaan gagal membezakan mana situasi yang memerlukan kita serius dan mana yang tidak perlu. Kerja tidak profesional juga berlaku akibat bercakap pun sambil lewa. Status pelajar universiti pula akan turun apabila bercakap masih kebudak-budakan.

Begitu juga ketika berbual. Timbul gejala apabila bercakap dengan bukan Melayu, orang Melayu akan bercakap menggunakan bahasa Inggeris. Walhal, apabila dua orang bukan Melayu bercakap dan dalam masa yang sama ada seorang Melayu, perbualan sesama bukan Melayu itu adalah dalam bahasa mereka bukannya pun dalam bahasa Inggeris!

Seharusnya, Oktober ini dijadikan sebagai pencetus azam seluruh rakyat tanpa mengira warna kulit dan status sosial untuk membudayakan bahasa kebangsaan yang beradab dalam setiap urusan seharian sama ada secara bertulis mahupun lisan.

ARIF ATAN, Tanah Merah, Kelantan.

Sumber : http: //www.bharian.com.my/

Nota hujung :

# Rancu membawa maksud
tidak teratur, campur aduk, atau celaru yang berkait dengan bahasa .

Tiada ulasan:

Catat Komen