Ahad, 30 Disember 2012

ISU SOSIAL : Usah biar azam jadi beban


Tidak perlu tunggu sehingga petang Tahun Baru seperti esok untuk berazam... setiap saat pun, kita wajar fikirkan soal perubahan ke arah kebaikan...

DI AMBANG kemunculan Tahun Baru 2013 lusa, tentunya ramai yang sudah terfikir tentang azam yang ingin dicapai.

Tidak kiralah, sama ada azam itu merupakan tekad baru menjadi insan lebih baik atau ia adalah misi 2012 yang belum kesampaian kerana sibuk, terlupa atau banyak 'godaan' - silakan berazam.

Bahkan, tiada salahnya untuk menyiapkan senarai azam anda, asalkan ia realistik dan tidak membebani fikiran atau emosi anda.

Saya tertarik dengan dapatan satu kajian mengenai azam Tahun Baru yang dikendalikan oleh Universiti Scranton, Amerika Syarikat, dan dimuatkan dalam Jurnal Psikologi Klinikal.

Meskipun kajian tersebut lebih condong kepada warga Amerika, ia tetap mampu dikaitkan dengan warga setempat dan menggambarkan keutamaan dan masalah masyarakat kini.

10 AZAM UTAMA :

Menerusi kajian itu, dirumuskan bahawa 10 Azam Paling Utama (Mengikut Susunan Keutamaan) adalah:

1. Mengurangkan berat badan

2. Menjalani kehidupan lebih teratur

3. Kurangkan berbelanja, lebih berjimat

4. Menikmati kehidupan sepenuhnya

5. Kekal cergas dan sihat

6. Pelajari sesuatu yang menarik

7. Berhenti merokok

8. Membantu orang lain mencapai impian

9. Jatuh cinta

10. Meluangkan lebih masa bersama keluarga

Kebanyakan azam ini menyentuh perihal kesihatan yang sering diabaikan dalam kesibukan bekerja atau kerana mentaliti "tak apa".

Ada juga perihal mengawal keborosan dan sikap berlebih-lebihan berbelanja apabila mendapat gaji.

Gambaran bahawa pekerja kini lebih sibuk dengan pekerjaan sampai tiada masa untuk jatuh cinta atau beriadah bersama keluarga juga dapat dirasakan daripada senarai 10 azam tadi.

Cuma, apakah sebab yang memungkinkan segala azam yang anda penat-penat fikirkan itu tidak kesampaian?

Saya ambil contoh azam mengurangkan berat badan. Ia sering terucap di bibir ramai wanita (termasuk diri saya sendiri), tetapi apa kesannya?

Tahun demi tahun, sama saja berat badan ni... naik dan terus naik. Makin cute...

Yang sering menjadi penghalang pada terlaksananya misi tersebut adalah sikap "nanti... nanti" atau "sekejap nak, sekejap tak nak".

Namun, kadangkala juga ia didorong oleh penetapan azam yang langsung membunuh semangat dan tidak selari dengan keupayaan kita.

Misalnya, niat di hati nak kuruskan badan dan 'puasa' daripada makan cemil-cemilan, manisan, aiskrim, coklat dan nasi atau makanan dengan kandungan karbohidrat tinggi.

Apabila tengok orang lain seronok makan, alahai 'menderitanya', Tuhan saja yang tahu.

Lantas, kirim salam sajalah dengan azam tersebut. Maka, cara pemakanan kita tu... hmm... walhasil balik asal.

Sebenarnya, tidak perlulah untuk menyekat diri sampai begitu sekali. Konsep 'sedang-sedang saja' atau kesederhanaan tetap berkesan bagi segala aspek kehidupan.

USAH MENGHARAPKAN HASIL SEKELIP MATA

Penulis bersama buku motivasi Changing For Good, Encik John C. Norcross dan jurucakap Persatuan Pemakanan Amerika, Cik Bonnie Taub-Dix, sependapat menyatakan:

"Kalau sesiapa berazam menurunkan berat badan, mereka tidak perlu lupakan makanan-makanan yang menyelerakan ini 100 peratus!

"Ada masanya untuk menikmati makanan-makanan 'mewah' dianggap sesetengah wanita sebagai 'berdosa' atau sinful.

"Ada orang akan ketepikan setiap Sabtu untuk mengubati rasa rindu terhadap makanan sebegini sedangkan pada enam hari lain, mereka begitu berjaga-jaga soal pemakanan. Pokoknya ada keseimbangan."

Dalam kita berazam ini, kita tidak boleh mengharapkan hasil sekelip mata.

Baru bersenam sekejap, takkan boleh kurus serta-merta, bagaikan lemak disedut semalaman.

Jangan biarkan diri kita dibelenggu apa yang pakar psikologi, Dr Peter Herman, anggap sebagai sindrom 'janji kosong'.

Segala azam yang ditetapkan tidak realistik dan lebih menyukarkan atau membingitkan.

Bagaimana ingin pastikan azam kita berhasil?

Pertama, kita harus fokus pada satu azam dan bukannya beberapa azam.

Kedua, pastikan azam tersebut khusus, bukan setakat mengurangkan berat badan tetapi mengurangkan sebanyak lima kilogram dalam masa tiga bulan, misalnya.

Sebenarnya, anda tidak perlu menunggu sehingga petang Tahun Baru seperti esok untuk berazam. Anda boleh berazam bila-bila masa saja. Setiap saat pun, kita wajar fikirkan soal perubahan ke arah kebaikan.

ORAK LANGKAH DEMI LANGKAH

Pastikan anda mengorak langkah demi langkah dalam mencapai azam anda.

Dapatkan bantuan seorang teman rapat untuk memberi anda motivasi dalam mencapai azam anda.

Anda kemudian boleh raikan kejayaan kecil-kecilan anda itu dari masa ke masa meskipun azam itu baru 30 peratus sahaja yang tercapai.

Fokuskan fikiran anda itu pada proses mengubah sikap, tanggapan dan fikiran anda untuk hari ini.

Yang penting, usah dikenangkan hambatan masa lalu atau kebimbangan masa hadapan yang boleh menambah beban fikiran dan emosi anda.

Akhir kata, Selamat Berazam dan Menyambut Tahun Baru 2013!

Sumber : http://cyberita.asia1.com.sg

Tiada ulasan:

Catat Komen